Aside
0
Persiapan SBMPTN, SIMAK UI, dan Ujian Mandiri

Persiapkan diri kamu LEBIH AWAL untuk ngadepin SBMPTN, SIMAK UI, dan juga Ujian Mandiri buat masuk Universitas impian kamu !

Disini, kamu bisa dapetin video pembelajaran yang berisi teori lengkap dari seluruh mata pelajaran yang jadi bahan soal SBMPTN. Asiknya lagi disini kamu juga bisa dapetin Kumpulan soal SBMPTN super komplit dari jaman SPMB 2002 sampai dengan SNMPTN 2012 lengkap beserta dengan video pembahasannya !

Selain itu, kamu juga bisa download semua soal lengkap UMPTN, SPMB, SIMAK UI, USM ITB sampai soal-soal kapita selekta. Kapita salekta adalah pilihan-pilihan soal yang dibuat supaya kamu makin ngerti konsep dasarnya dan ga cuma menghafal pola soal.

So persiapkan diri kamu LEBIH AWAL dari sekarang buat masuk universitas impian kamu !

Kompilasi video tips belajar efektif, penjabaran masalah-masalah klise dalam belajar dan solusinya, serta sharing dari kita tentang kisah-kisah sukses murid-murid zenius yang uda berhasil tembus universitas pilihannya.

Disini kamu juga bisa liat video guide gimana cara pake produk zenius, terutama Xpedia 2.0 dengan cara yang paling tepat.

Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe
 

Sabda PS

 

Buat yang belum tau TPA itu adalah Tes Potensi Akademik atau disebut juga TBS (Tes Bakat Skolastik) yang dulu selalu jadi bahan soal di USM ITB, tapi belakangan ini ternyata sering juga jadi bahan soal buat SBMPTN. Kalo mau dijabarin, intinya TPA itu terdiri dari 4 jenis kemampuan yaitu :

1. Verbal (sinonim, antonim, dan relasi verbal)

2. Penalaran Matematis (artimatika, geometri, perhitungan skala)

3. Analisa Pola ( pola barisan dan pola gambar )

4. Logika ( logika analitik, logika proporsi, dan diagram venn)

So, disini kamu bisa coba banyak latihan tentang kemampuan dasar logika kamu, supaya jangan sampe soal-soal TPA semacam ini justru jadi bikin kamu ga maksimal di SBMPTN maupun Ujian Mandiri.

Wilona A

 
 
 

Berisi video teori matematika SMA IPA untuk SBMPTN versi baru yang dijabarin dari basic banget, mulai dari prinsip dasar matematika, persamaan kuadrat, persamaan garis lurus, fungsi kuadrat, pertidaksamaan, konsep grafik, eksponen, logaritma, trigonometri, turunan, integral, vektor, peluang, dan masih banyak lagi..

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal matematika yang dijelasin step-by-step jadi kamu bisa bener-bener ngerti dari konsep dasarnya sesuai dengan konsep belajar efektif yang namanya deliberate practice.

Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe
 
 

Disini kamu bisa tonton video teori dan soal latihan matematika SMA IPA untuk SBMPTN yang lengkap banget, mulai dari prinsip dasar matematika, persamaan garis, persamaan kuadrat, eksponen, logaritma, fungsi kuadrat, pertidaksamaan, barisan deret dan bilangan, trigonometri, matriks, program linear, statistika, limit, turunan, fungsi, integral suku banyak, lingkaran, vektor, dimensi tiga, dan masih banyak lagi 

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal matematika yang dijelasin secara bertahap jadi kamu bisa bener-bener ngerti prinsip dasarnya. 

Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe
 
 

Berisi kumpulan soal Matematika IPA untuk SBMPTN yang lengkap banget dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal matematika yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe

Sabda PS

 

Ini buat kamu dari jurusan IPA maupun IPS yang mau nyiapin SBMPTN. Berisi teori lengkap pelajaran Bahasa Indonesia SMA yang harus kamu kuasain buat SBMPTN.

Disini kamu bisa latihan-latihan per Bab dari mulai tata kata, tata kalimat, tata tulis, dan tata makna yang dijelasin dengan pembahasan yang menarik dan asik buat kamu ikutin.

 

 

Berisi kumpulan soal Bahasa Indonesia yang lengkap banget dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Bahasa Indonesia yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

 

Terdapat teori super lengkap tentang grammar dan pemahaman tentang vocab dan turunannya supaya kamu punya vocabulary yang luas dan kemampuan bahasa inggris kamu jadi keren dan siap buat ngadepin soal-soal SBMPTN.

Selain itu kamu juga bisa dapetin kumpulan soal Bahasa Inggris dari SIMAK UI, UMPTN, SPMB, SNMPTN, dan Ujian Mandiri tahun-tahun lalu dan juga video pembahasan soal yang udah komplit untuk setiap nomernya.

Donnita

 

Berisi video teori dan soal latihan Kimia SMA IPA yang lengkap banget buat nyiapin SBMPTN, mulai dari konsep struktur atom dan sistem periodik, ikatan kimia, stoikiometri, termokimia, energitika, kecepatan reaksi, kesetimbangan, sifat koligatif, kelarutan, titrasi asam-basa, redoks, koloid, senyawa karbon, radioaktif, kimia lingkungan, kimia unsur, dan masih banyak lagi

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal kimia yang dijelasin secara bertahap jadi pemahaman kamu tentang konsep kimia pasti bakal jauh lebih mateng

Kak Yoki

 

Berisi kumpulan soal Kimia IPA yang lengkap banget buat persiapan SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal kimia yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Kak Yoki

 
Gue sering liat anak-anak bawa ringkasan rumus fisika kan. Nah menurut gue ringkasan rumus itu cenderung bisa sesat nih kalo nggak ngerti maksudnya apa. Apalagi yang namanya ringkasan bukannya ngeringkes eh malah jadi makin kompleks karena buanyaaakk banget yg mesti diafalin. Padahal sih fisika nggak gitu cara belajar yg bener, jadi mendingan gue singkat aja fisikanya tapi bahannya cukup mengcover 70% bahan SBMPTN, nah kalo butuh lumayan ngerti fisika dalam waktu cepet… ini caranya

 
Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe
 

Sabda PS

 

Berisi video teori dan soal latihan Fisika SMA IPA yang menarik banget buat persiapan SBMPTN, mulai dari mekanika kinematika, mekanika dinamika, gerak melingkar, gravitasi, getaran, termodinamika, listrik statis, teori atom, fisika inti, relativitas, dan masih banyak lagi

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal fisika yang dijelasin step-by-step jadi pemahaman kamu tentang fisika lebih dalem dan detail sesuai dengan konsep belajar efektif yang namanya deliberate practice.

Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe
 

Sabda PS

 

Berisi kumpulan soal Fisika IPA yang lengkap banget buat belajar SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Fisika yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Kalo ada pertanyaan, bisa langsung mention ke @sabdaps on twitter, nanya banyak juga gpp udah biasa hehehe

Sabda PS

 

Berisi video teori dan soal latihan Biologi SMA IPA yang asik banget buat nyiapin SBMPTN, mulai dari konsep metabolisme, reproduksi sel, genetika, mikroorganisme, struktur tumbuhan, jaringan tumbuhan, spermatophyta, invertebrata, vertebrata, ekologi, evolusi, bioteknologi, kerja alat tubuh manusia, dan masih banyak lagi

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal biologi yang dijelasin dari konsep dasarnya jadi pemahaman kamu tentang biologi jadi lebih detail dan mendalam 

Prasdianto

 

Berisi kumpulan soal Biologi IPA yang lengkap banget untuk belajar buat SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Biologi  yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Prasdianto

 

Berisi video teori dan soal latihan Ekonomi SMA IPS yang menarik banget buat persiapan SBMPTN, mulai dari konsep dasar ilmu ekonomi, teori permintaan dan penawaran, konsep makroekonomi, dan mikroekonomi, dan masih banyak lagi

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal Ekonomi yang dijelasin dari konsep dasarnya jadi pemahaman kamu tentang Ekonomi jadi lebih dalem dan gak sekedar hapal teori atau rumus.

Sabda PS

 

Berisi kumpulan soal Ekonomi IPS yang lengkap banget buat persiapan SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Ekonomi yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Sabda PS

 

Berisi video teori dan soal latihan Geografi SMA IPS yang asik banget buat persiapan SBMPTN, dijelasin lengkap di mulai dari konsep Antroposfer, Atmosfer, dan juga Biosfer.

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal Geografi yang dijelasin dari konsep dasarnya jadi pemahaman kamu tentang Geografi jadi lebih dalem dan gak sekedar hafalan doank. 

Pio IS

 

Berisi kumpulan soal Geografi IPS yang lengkap banget untuk persiapan SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Geografi yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Pio IS

 

Berisi video teori dan soal latihan Sejarah SMA IPS yang asik banget buat persiapan SBMPTN, teori yang dibahas lengkap dimulai dari konsep dasar ilmu sejarah, kehidupan pra-sejarah di Indonesia, kebudayaan Hindu-Buddha di Indonesia, kerajaan Islam di Indonesia, masa kolonial VOC dan Hindia-Belanda, masa perlawanan thd kolonial, pergerakan nasional, masa pendudukan jepang perang dunia I dan II, perang dingin, revolusi kemerdekaan Indonesia, sejarah pemerintahan di Indonesia, dan masih banyak lagi

Disini juga kamu bisa dapet banyak banget pembahasan soal Sejarah yang dijelasin dengan cara yang menarik banget jadi proses kamu buat belajar Sejarah bisa lebih menarik dan enjoyable jadi gak sekedar hafalan doank.

Faisal A

 

Berisi kumpulan soal Sosiologi IPS yang lengkap banget untuk nyiapin SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Sosiologi yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Pio IS

 

Berisi kumpulan soal Sejarah IPS yang lengkap banget buat persiapan SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal Sejarah yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Faisal A

 

Berisi kumpulan soal IPA Terpadu yang lengkap banget untuk persiapan SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal IPA Terpadu yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Kak Yoki

 

Berisi kumpulan soal IPS Terpadu yang lengkap banget untuk persiapan SBMPTN dari mulai soal SPMB, SNMPTN, dan UMPTN dari 10 tahun terakhir ! (dari SPMB 2002 – SNMPTN 2012). Selain itu, ada juga kumpulan soal dari SIMAK UI, USM ITB, dan Ujian Mandiri dari banyak universitas lain.

Asiknya lagi, semua soal IPS Terpadu yang super komplit ini uda kita sedian PEMBAHASAN LENGKAP UNTUK SETIAP NOMER dalam bentuk video. Cara aksesnya gampang banget, kamu tinggal copy-paste kode konten yang uda tertera di setiap soal ke kolom yang ada di sudut kiri atas homepage zenius.net

Sabda PS

 
Aside
0

Nama                   : Dian Etika

NIM                       :  124 254 213

No absen             : 49

 

Pelaksanaan religi di era globalisasi

 

Pada era globalisasi banyak terjadi perubahan dalam berbagai segi kehidupan manusia, baik segi sosial, budaya, teknologi maupun dalam segi keagamaan atau religi. Era globalisasi  dalam segi religius dapat ditandai dari berbagai sisi. Misalnya semakin bebasnya orang memilih atau memeluk agama sesuai hati nuraninya dan keyakinan yang dimiliki, Kebebasan be rekspresi akibat kemajuan teknologi, semakin banyaknya sarana dan prasarana peribadatan, serta pengakuan yang diperoleh para pemeluk agama dari pemerintah.

Didunia terdapat banyak jenis religi baik yang berupa kepercayaan maupun agama. Pada zaman sebelum era globalisasi, tidak semua penduduk diperbolehkan untuk menganut agama yang mereka yakini secara terang-terangan. Contohnya di Rusia. Negara ini adalah salah satu negara komunis terkenal di Dunia yang dahulu merupakan kekuasaan Uni soviet. Sebagai Negara komunis, kebebasan beragama di Negara ini dilarang. Penduduk terbiasa dengan sistem sentralis dimana mereka diharuskan untuk mematuhi perintah Kaisar. Bagi mereka, Kaisar adalah Tuhan sehingga segala perintahnya harus dipatuhi. Doktrin bahwa kekuasaan kaisar mutlak dan setara dengan Tuhan tidak boleh dibantah lagi. Bagi penduduk yang ketahuan memeluk suatu agama, maka pemerintah tidak segan-segan untuk menghukum mati orang tersebut beserta keluarganya. Bahkan tidak sedikit diantara mereka yang disiksa terlebih dahulu dihadapan umum sebelum dibunuh sebagai contoh bagi rakyat.

Kondisi keagamaan di Rusia pada era globalisasi saat ini sudah sangat berbeda. Walaupun masih ada yang menjadi seorang ateis, akan tetapi kebebasan beragama di Negara ini sudah tidak dilarang lagi. Berbagai rumah peribadatan juga didirikan sebagai tanda dukungan pemerintah terhadap hal tersebut.

Di Indonesia sendiri kebebasan beragama diakui semakin baik. Salah satu contohnya adalah penganut konghuchu dari entis Tionghoa. Pada era sebelum reformasi, konghuchu tidak diakui sebagai agama resmi. Bahkan pada masa reformasi, agama ini yang mayoritas penganutnya adalah etnis China mengalami pembantaian besar-besaran. Banyak penduduk yang dibunuh, harta benda mereka dijarah, Rumah mereka dirusak atau dibakar dan lain sebagainya. Kini agama tersebut sudah diakui sebagai salah satu agama resmi di Indonesia pada masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid. Penganutnya bebas mengekspresikan kepercayaannya. Rumah beribadatan bagi mereka pun sudah tersebar hampir diseluruh wilayah Repuiblik Indonesia.

Tanda lain dari adanya globalisasi dalam segi religi adalah kebebasan mengekspresikan jenis agama yang mereka anut dengan menggunakan busana atau benda lainnya. Contohnya saja orang yang beragama islam, banyak diantara mereka yang kaum muslimah sekarang semakin modern dalam hal berhias. Banyak berbagai model-model jilbab yang semakin beraneka ragam. Padahal pada era orde lama, kebebasan berjilbab bagi muslimah sangat dikekang, teruatama bagi pegawai Negeri. Sangat jarang didapati seorang wanita berjilbab kecuali mungkin ditempat-tempat tertentu seperti pondok Pesantren. Bagi pemeluk agama kristen misalnya, mereka kini secara terang-terangan menggunakan salib untuk menunjukkan identitas mereka sebagai penganut agama kristen, baik yang katolik maupun protestan. Adapun yang dimaksud dengan Gereja di Indonesia di sini adalah Gereja-gereja Protestan di Indonesia yang jumlahnya sangat banyak itu. Dengan demikian pembicaraan di sini dibatasi pada Gereja-gereja Protestan dan tidak termasuk gereja Katolik Roma walaupun dalam konteks tertentu Gereja ini akan disinggung pula. Gereja-gereja di Indonesia pada hakikatnya hidup dalam keberagaman. Keberagaman tersebut dapat dilihat dari pelbagai sudut, misalnya dari sudut latar belakang etnis, corak Kekristenan, pengakuan iman, pekabaran Injil, dan pengorganisasian diri. Untuk jelasnya ada baiknya bilamana misal masing-masing dapat digambarkan sekedarnya, yang sekaligus dapat dianggap sebagai wujud dasar dari Gereja-gereja di Indonesia

Kebebasan berekpresi juga dipengaruhi oleh kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, salah satunya internet. Internet juga berperan aktif dalam dunia religi yang mengglobal saat ini. Berbagai layanan gratis syiar-syiar atau lagu-lagu sholawatan atau yang berhubungan dengan rohani juga sangat mudah untuk di download. Dengan begitu bagi mereka yang ingin memperdalam ilmu keagamaannya lebih kuat imannya. Berbagai Web bernuansa religi menghiasi dunia Maya. Para pemeluk agama dari berbagai belahan dunia bisa saling berkomunikasi melalui internet dengan berbagai fasilitas, misalnya facebook, chating, Twitter, dan lain sebagainya. Kemudahan dalam mengakses jaringan komunikasi juga didapat akibat kemajuan teknologi. Dalam acara Misa Natal misalnya. Bagi penduduk yang ada di Indonesia, dapat menyaksikan peristiwa Misa di Gereja Vatikan, Eropa melalui layar kaca. Demikian pula dengan umat Islam yang bisa memantau pelaksanaan ibadah haji di Mekkah.

 Kebebasan dalam era globalisasi dari segi keagamaan juga ditandai dengan semakin banyaknya tempat peribadatan yang dibangun. Di Negara-negara barat seperti Eropa dan Amerika, terdapat opini negatif terhadap pemeluk umat islam. Sehingga pada awalnya agama ini sangat dibatasi keberadaannya. Pembatasan yang berlaku juga termasuk dalam sarana beribadah bagi umat muslim. Dinegara-negara barat, sangat sulit ditemukan Masjid. Akan tetapi belakangan ini keberadaan umat muslim dinegara tersebut sudah semakin diakui sehingga pengikutnya semakin banyak. Jumlah pengikut agama islam yang semakin banyak, pada akhirnya membuat kebutuhan akan rumah ibadah tidak bisa dielakkan lagi. Kini banyak masjid-masjid besar yang dibangun dinegara-negara tersebut. Selaras dengan perkembangan jumlah rumah ibadah umat islam di negara Barat, jumlah rumah bagi umat beragama lain di Indonesia juga semakin banyak.

Di Indonesia bangunan-bangunan masjid sudah sangat modern. Model bangunan-bangunannya sudah tidak jauh beda dengan masjid taj mahal yang ada di India yang menjadi tujuh keajaiban dunia. Hal ini karena persediaan barang-barang yang untuk membangun sudah dengan mudah untuk di dapat. Selain sebagai sarana untuk peribadatan, masjid-masjid di era global sekarang juga bisa sebagai sarana untuk tempat jual-beli atau olahraga dsb, yang bertempat disekitar jalanan pinggir masjid. Hal ini sangat menguntungkan bagi masyarakat sekitar. Seperti contoh masjid Agung di Surabaya. Masjid tersebut selalu ramai saat hari libur datang. Seiring berjalannya waktu jumlah masjid di Indonesia sekarang sudah sangat banyak.

Dalam era globalisasi berdampak pada produk-produk media global yang berdampak pada ketegangan antara pengguna dan pemilik keyakinan, kedepan tidak dapat dielakkan. Kemajuan ilmu pengetahuan menjadi pembuka tabir akan informasi baik yang berhubungan dengan hak-hak teknis hingga keyakinan. Yang menjadi masalah besar adalah ketika suatu keyakinan akan kesucian telah ditentang oleh temuan-temuan secara ilmiah. Pondasi keyakinan akan kesucian suatu agama yang diajarkan dengan dogma, jelas sangat berbeda dengan metode media global yang menekankan pada logika. Jika muatan akan keyakinan dan kesucian suatu agama dikemudian hari bertolakbelakang dengan temuan ilmiah yang disebarluaskan oleh media informasi global, maka yang terjadi adalah reaksi para pengguna media global yang reaksioner, yang berorientasi menyelamatkan ajaran-ajaran dogmatis dengan dalih kesucian.

 

 

Perilaku yang muncul dipermukaan adalah reaksi anti kemanusiaan bagi mereka yang mencetuskan isi materi yang bertolakbelakang pada ajaran-ajaran yang bersifat dogmatikal.

Respon pengguna media informasi global akan hal-hal yang berhubungan dengan ketegangan antara keyakinan dan temuan ilmiah yang melawan isi dogma kesucian, menjadi masalah bagi semua pemangku lembaga agama yang ada. Masalahnya adalah bagaimana menyiapkan para pengguna media itu tidak terprovokasi untuk menciptakan perilaku yang anarkhis akibat dari informasi media global, namun juga mampu mengambil hal yang positif dari media informasi global untuk digunakan dalam membangun kehidupan sosial yang diidam-idamkan. Untuk itu perlu adanya rekayasa pendidikan media di era global.

 

Perkembangan budaya manusia dewasa ini telah mencapai taraf yang luar biasa, yang di dalamnya manusia bergerak menuju ke arah terwujudnya satu masyarakat manusia yang mencakup seluruh dunia; satu masyarakat global. Dengan teknologi transportasi dan komunikasi serba canggih yang berhasil diciptakannya, manusia telah berhasil mengatasi jarak yang dahulu memisah-misahkan manusia yang satu dari yang lain (dan juga yang memisah-misahkan suku bangsa yang satu dari yang lain bangsa yang satu dari yang lain; budaya yang satu dari yang lain, agama yang satu dari yang lain). Dengan berkembangnya teknologi transportasi dan komunikasi seperti itu jarak antarkota, antarpulau, antarnegara, dan antarbenua seolah tidak ada lagi. Dewasa ini manusia dengan mudah dapat berkomunikasi dengan sesamanya di seluruh dunia dengan

Dengan kesimpulan-kesimpulan tersebut dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan religi di era globalisasi sekarang ini cenderung lebih fleksibel tidak seperti jaman dulu. Fleksisbel disini yang dimaksud adalah mereka-mereka para manusia yang ingin mengekspresikan kepercayaan yang dimiliki dari dalam hati nurani mereka sudah mendapatkan kebebasan tersendiri. Namun kebebasan-kebebasan itu masih berkaitan dengan norma-norma yang berlaku di lingkungan tersebut. Seperti halnya norma susila dan norma  kesopanan. Sehingga dapat membatasi seseorang untuk tidak berbuat yang tidak pantas atau tidak seyogyanya. Berkat adanya globalisasi umat-umat beragama di Indonesia bisa untuk saling menghormati satu sama yang lain tanpa adanya batas dan tanpa adanya perpecahan karena mereka tahu bahwasanya sebagai makhluk sosial yang senantiasa membutuhkan orang lain di sekitar.

Aside
0

Tugas

Ilmu Kewarganegaraan

 

 

“Perwujudan Sikap Nasionalisme Warga Kota Surabaya”

 

 

Disusun Oleh :

Nama             : Dian Etika

Nim               : 124 254 213

Kelas             : A

                  

 

 

 

S1 PPKN

FAKULTAS ILMU SOSIAL

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Tuhan telah menciptakan manusia dan Tuhan pulalah yang telah memberikan anugerah kepada manusia sebuah perasaan. Perasaan tersebut dapat dilihat dengan adanya sifat saling  mencintai dan mengasihi. Rasa cinta yang ada di dalam diri manusia dapat diwujudkan dengan cinta kepada orang tua, cinta kepada saudara, cinta kepada teman, cinta kepada sesama manusiaa dan yang berperan penting untuk negara ini adalh jika semua warga memiliki rasa cinta tanah air. Suatu negara jika tidak terdapat sikap nasionalisme dari para warga/rakyat negara tersebut akan sulit berkembang. Hal ini karena cinta tanah air yang lahir dan diwujudkan oleh setiap negara mampu mendongkrak dan mendorong negara menjadi lebih baik.

Cinta terhadap tanah air dari warga negara Indonesia dapat disebut dengan istilah nasionalisme. Nasioanalisme dapat tumbuh dan mengalir didalam diri manusia jika manusia tersebut sejak kecil sudah diberikan masukan-masukan yang baik mengenai suatu kenegaraan. Sedari kecil sebaiknya mereka diajari serta diberi masukan contoh-contoh cinta terhadap tanah air. Misalnya seorang anak yang masih belajar di taman kanak-kanak mereka seharusnya wajib mengenal lagu-lagu nasional. Namun kenyataan negara kita tidak demikian, mereka yang masih kecil malah fasih menyanyikan lagu-lagu yang seharusnya belum mereka kenal seperti musik pop karangan band-band jaman sekarang. Sungguh ironis jika kita melihat hal demikian.

Dalam sistem kehidupan tentu saja ada yang baik dan ada yang buruk, ada yang jahat juga ada yang baik, dll semuanya memiliki fungsi dan contoh yang bebeda. Jadi  selain contoh yang diatas juga masih terdapat sisi yang bisa dibilang masih menyimpan rasa nasionalisme. Hal ini ada yang belum diwujudkan oleh warga/rakyat ada juga yang sudah secara terang-terangan rakyat mempraktekkan hal itu. Perwujudan nasionalisme oleh setiap warga dapat kita lihat contohnya seperti rasa hormat kita kepada bendera sang saka merah putih pada saat upacara, perlombaan di setiap  tanggal 17 agustus, pergerakkan sistem gerak jalan diwilayah surabaya mojokerto. Mungkin dengan adanya prosesi atau acara-acara tersebut warga masyarakat dapat menyampaikan rasa cintanya kepada tanah air Indonesia.

Perwujudan sikap nasionalisme setiap warga tersebuat akan menuai kebaikan tersediri bagi negara. Dengan adanya perwujudan sikap nasionalisme seperti itu maka akan terciptanya sebuah kebersamaan yang bisa menjalin tali persaudaraan antar umat manusia yang menghuni negara tersebut.Yang kemudian akan mewujudkan sikap persatuan Indonesia. Sikap naisonalisme kita juga merupakan sikap yang luhur hal ini karena dengan nasionalisme kita termasuk sudah berperan penting dalam menghargai jasa para pahlawan yang telah membela tanah air Indonesia. Tanah air Indonesia raya tidak akan pernah merdeka seperti ini tanpa adanya para pahlawan yang sudah bertumpah darah mempertahankannya. Mereka rela mati demi untuk tanah air mereka sendiri. Mereka korbankan seluruh jiwa raganya untuk Indonesia raya merdeka. Oleh sebab itu tidak sepatutnya kita melupakan jasa-jasa para pahlawan kita. Sebagai generasi penerus bangsa harus menanamkan sikap nasionalisme yang tinggi dan perlu untuk di wujudkan dalam kehidupan sehari-hari. Perwujudan-perwujudan tersebut dapat kita liat sendiri dengan adanya pola dan tingkah laku serta kebiasaan masyarakat dalam mempersembahkan rasa cinta tanah air mereka.

 

  1. Rumusan Masalah
    1. Apakah sikap nasionalisme masyarakat Surabaya sudah maksimal?
    2. Mengapa sikap nasionalisme rakyat Surabaya harus ada di dalam jati diri seluruh warga negara?
    3. Apa saja akibat yang ditimbulkan dengan adanya sikap nasionalisme para warga?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

Mengacu pada awal tumbuhnya nasionalisme secara umum, maka nasionalisme dapat dikatakan sebagai sebuah situasi kejiwaan dimana nasionalisme dapat dikatakan sebagai sebuah situasi kejiwaan di mana kesetiaan seseorang secara total diabdikan langsung kepada negara bangsa. Munculnya nasionalisem terbukti sangat efektif sebagai alat perjuangan bersama merebut kemerdekaan dari cengkeraman kolonial. Semangat nasionalisme dihadapkan secara efektif sebagai metode perlawanan dan alat identifikasi untuk mengetahui siapa lawan dan kawan. Seperti disimpulan oleh Larry Diamond dan Marc F.Plattner, para penganut nasionalisme dunia ketiga secara khas menggunakan retorika anti kolonialisme dan anti imperialisme.

Dalam perkembangan selanjutnya, para pengikut nasionalisme ini berkeyakinan bahwa persamaan cita-cita yang mereka miliki dapat diwujudkan dalam sebuah identitas politik atau kepentingan bersama dalam bentuk sebuah wadah yang disebut bangsa (nation). Dengan demikian bangsa atau nation merupakan suatu badan atau wadah yang didalamnya terhimpun orang-orang yang memiliki persamaan keyakinan dan persamaan lain yang mereka miliki seperti ras, etnis, agama, bahasa dan budaya. Unsur persamaan tersebut dapat dijadikan sebagai identitas politik bersama atau untuk menetukan tujuan bersama. Tujuan bersama ini direalisasikan dalam bentuk sebuah entitas organisasi politik yang dibangun berdasarkan geopolitik yang terdiri atas populasi, geografis, dan pemerintah yang permanen yang disebut negara atau state.

Pada awal sebelum pergerakan nasional, bangsa Indonesia masuk ke dalam masa penjajahan sejak awal abad ke 17. Kedatangan orang Eropa yang diawali oleh bangsa portugis dan bangsa Spanyol dalam rangka mengadakan penjajahan keliling dunia, maka sampailah bangsa-bangsa tersebut di Asia. Dengan ditemukan kompas, mesin uap, dan berdasarkan teori Copernicus bahwa bumi ini bulat, maka dimulailah penjelajahan dunia. Dari kedua bangsa itu, pertama muncul adanya imperialisme kuno. Mereka bersemboyan gold (emas lambang kekayaan), ospel (agama sebagai usaha untuk penyebaran agama dan meneruskan perang salib), dan glory (kekayaan yang berarti ingin menguasai daerah-daerah yang didatanginya). Hal tersebut terjadi sejak abad ke 15 dan ke 16.

Perjuangan proklamasi kemerdekaan Indonesia menempuh dua cara yaitu dengan perjuangan diplomasi dan perjuangan bersenjata. Dalam perjuangan bersenjata, sebenarnya sudah dimulai sejak sebulan tercetusnya proklamasi kemerdekaan Indonesia, yaitu ditandai oleh dua peristiwa bersejarah yang terjadi di Jakarta dan di Surabaya. Untuk di Jakarta dan di Suarabya tersebut terjadi pada waktu yang bersamaan, yakni pada tanggal 19 September 1945. Di Jakarta pada tanggal tersebut sedang berlangsung rapat raksasa ikada, yang merupakan show of force (pameran kekuatan) rakyat Indonesia, yang intinya diwakili rakyat yang ada di sekitar Jakarta. Dalam rapat tersebut pihak Jepang mengadakan penjagaan ketat kepada orang-orang yang menghadiri di lapangan ikada (sekarang lapangan Monas). Ada ancaman dari pihak Jepang, sehingga Bung Karno dan Bung Htta dipersulit untuk datang ke apangan ikada itu. Akhirnya dengan berbagai usaha Bug Karno dan Bung Hatta menghadiri rapat tersebut, walaupun hanya mengucapkan pidato secara singkat, yang bersifat membubarkan massa rakyat yang hadir. Rapat hanya memakan waktu kurang lebih lima menit, namun kepercayaan rakyat terhadap kepemimpinan Bung Karno-Hatta tetap tinggi. Rapat itu digarakan oleh kelompok-kelompok pemuda yang bermarkas di Gedung Menteng 31, Prapatan 10, dan Cikini 71.

Bersamaan dengan Rapat Raksasa Ikada itu, di Suarabaya juga terjadi Insiden Bendera, yaitu Bendera Belanda Merah Putih Biru, birunya dironek dan tinggal Merah Putih dikibarkan kembali diatas Hotel Yamato atau Hotel Orange pada masa penjajahan Belanda. Insiden Bendera ini menimbulkan bentrokan fisik yang sangat hebat di Suarabaya dan menunjukan tanggung jawab bangsa Indonesia, khususnya arek-arek Surabaya untuk mempertahankan negara merdeka yang baru satu bulan di proklamasikan itu. Peristiwa ini ternyata ada kaitannya dengan peristiwa di Jakarta yang terjadi dilapangan Ikada. Hal tersebut diketahui dari pemuda-pemuda Menteng 31, yang bergerak dibawah tanah dengan membawa selebaran gelap ke kota Suarabaya. Hal ini membuktikan bahwa kejadian itu berarti sudah ada bentuk kesatuan dan persatuan yang dibina oleh para pemuda, tidak hanya dalam satu wilayah, melainkan sudah jauh ke berbagai daerah-daerah di seluruh Indonesia. Sebab peristiwa-peristiwa didaerah-daerah luar Pulau Jawa, juga tidak kalah hebatnya, antara lain Sumatera yang terkenal Medan Area, di Kalimantan Peristiwa Mandor. Dll

Perjuangan fisik pertama sejak Indonesia merdeka, telah dimulai di Surabaya dengan terjadinya Insiden Bendera, pada tanggal 19 September 1945. Sedangkan pada waktu yang bersamaan di Jakarta juga terjadi rapat Ikada Raksasa, yang dapat diartikan sebagai pameran kekuatan (show of force) rakyat Indonesia. Kalau di Jakarta tidak terjadi perang fisik, bahkan sampai puncaknya terjadi ultimatum dari Inggris disebabkan perlawanan rakyat Surabaya sampai terbunuhnya Brigadir Jendral Mallaby. Batas waktu ultimatum tersebut yakni tanggal 10 november pukul 06.00 yang isinya antara lain sebagai berikut “semua pimpinan dan orang-orang Indonesia yang bersenjata harus melapor dan meletakkan senjatanya ditempat-tempat yang ditentukan, selanjutnya menyerahkan diri dengan mengangkat tangan keatas. Apanila sampai batas waktu yang telah ditentuka tersebut tidak di indahkan, maka Surabaya akan di bumi hanguskan”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PEMBAHASAN

 

Dengan adanya perjuangan bersenjata yang terjadi di Kota Surabaya yang terjadi pada tanggal 19 September yang mengakibat bangsa Belanda mengeluarkan ultimatum bahwa Kota Surabaya akan dibumi hanguskan tersebut, tentu saja semua rakyat Surabaya gentar, bahkan dijawab dengan perlawanan yang lebih hebat lagi. Walaupun banyak rakyat yang terbunuh        namun tidak mengendorkan semangat perjuangan arek-arek Surabaya. Dalam pertempuran ini, patut dicatat atas kepemimpinan Bung Tomo yang dengan tegas komandonya menggunakan semangat Islam, yaitu Allahu Akbar! Allahu akbar! Allahu akbar!

Peristiwa sederhana ini sekaligus mengatakan tiga hal yang fundamental yaitu adanya sebuah bangsa yang bernama Indonesia, adanya sebuah negeri yang bernama Indonesia, dan bangsa ini menuntut kemerdekaan bagi negerinya. Begitulah kalau sejarah pergerakan kebangsaan dikaji lebih teliti, maka kelihatannya bahwa mahasiswa yang bergabung dalam PI di Belanda itulah yang seharusnya bisa dianggap pelopor pergerakan nasionalisme antikolonial yang radikal. Muda, terpelajar dan kosmopotan para mahasiswa itu dengan jelas kemana pergerakan kemerdekaan yang semestinya harus diarahkan.

Kisah sederhana seperti di tanggal 10 November yang terjadi di Surabaya memperlihatkan salah satu hal yang menarik dalam pengetahuan kita tentang masa lalu, sebuah rentangan perjalanan waktu yang secara teoritis bisa dianggap sebagai lautan kejadian dan peritiswa yang tanpa tepi. Sungguh banyak, bahkan teramat banyak dan takkan terhitung, kejadian dan peristiwa yang dibiarkan lewat dan kemudian tenggelam begitu saja dalam lembah kelupaan, tetapi ada peristiwa yang tercatat dan teringat dan diperlakukan sebagai bagian dari proses dinamika bangsa atau komunitas lain yang menjadi perhatian pokok dan bahkan ada pula yang dianggap sebagai awal atau akhir yang dari proses itu. Kedua hal yang belakangan inilah yang seharusnya lulus dalam kategori “sejarah” teringat dan tercatat serta dianggap penting.

Sekali-kali peristiwa yang telah masuk kedalam sejarah ini bisa mengharuskan masyarakat untuk menengok kembali ke lautan peristiwa lalu yang telah terlewatkan dan terlupakan itu. Siapa tahu ada kejadian yang terabaikan dan terlupakan yang perlu dibawa masuk kedalam sejarah. Jika hal ini terjadi maka corak dan sifat atau dinamika sesungguhnya dari peristiwa yang teringat dan tercatat itupun menjadi lebih jelas. Tidak banyak memang, tetapi dalam peristiwa waktu ada juga peristiwa yang masuk kedalam peristiwa itu mengalami proses mitologisasi. Dalam kesadaran peristiwa itupun menjadi lebih besar dari keadaan yang sesungguhnya. Bisa saja peritiwa itu diperlakukan sebagai simbol dari nilai yang penting dan fundamental dalam kehidupan komunitas yang memilihnya.

Bahkan tidak pula jarang peritiwa tersebut digambarkan sebagai saat ketika identitas kolektif terwujud dalam tingkah laku. Dalam suasana alam pikiran yang ingin integritas bangsa. Umpamanya, mestikah diherankan kalau satu dua peristiwa dimasa lalu yang membayangkan peristiwa itu bisa mengalami mitologisasi? Karena itulah mungkin bisa dipahami juga kalau peritiwa seperti “hari pahlawan” yang meskipun hanya diikuti oleh hanya sekian puluh orang, tetapi mewakili berbagai kalangan masyarakat. Dalam struktur kesadaran bangsa peristiwa itu lebih besar dari kenyataan sesungguhnya.

 Betapa menyedihkan peristiwa yang terjadi saat itu. Sangat memilukan jika mengenang masa-masa tersebut. Kejadian tersebut tidak sepatutnya hanya menjadi sebuah kenangan yang hanya untuk dikenang. Peristiwa yang seperti itu seharusnya menjadi gambaran kepada kita akan pentingnya sikap nasionalisme untuk bangsa dan negara kita. Sikap nasionalisme yang kita tunjukan adalah untuk menghormati perjuangan para pahlawan kita yang berperang membela tanah air Indonesia dari jajahan bangsa barat kita. Dengan adanya sikap nasionalisme yang tertanam didalam diri kita tentu akan membantu perkembangan bangsa kita terhadap ancaman pengaruh penjajahan yang akan mendatang.

Melihat lagi dari peristiwa yang terjadi di tanggal 10 November 1945 saat itu. Yang mana Indonesia bagian timur sedang diobrak-abrik oleh bangsa Belanda dengan mengeluarkan ultimatum untuk para warga Surabaya supaya meletakkan senjatanya lalu menyerahkan diri dengan tangan kosong. Hal seperti ini sungguh sangat keji jika dipandang oleh kasap mata kita. Ditambah lagi dengan terbunuhnya Jendral Mallaby yang tentu sangat mengharubirukan keadaan. Kejadian tersebut sangat merisaukan seluruh warga kota Surabaya, mereka kebingungan mencari-cari tempat untuk menyelamatkan diri dari ancaman penjajah tersebut. Harta benda mereka dirampas, seluruh kekayaan mereka diambil dan anak-anak mereka dibunuh. Sungguh ibarat suatu penyiksaan yang tak pernah bisa di ampuni. Dengan kondisi seperti ini yang akhirnya semua warga memutuskan untuk mencari tempat yang lebih aman. Konon katanya tempat yang menjadi sasaran penyelamatan diri mereka yaitu di daerah Mojokerto. Mereka berjalan dan berlari sampai ke kota tersebut demi untuk keamanan. Namun tak sedikit dari mereka yang mati terbunuh oleh penjajah.

Peristiwa melarikan diri yang dilakukan oleh para warga kota Surabaya ke Mojokerto ini dikenang oleh masyarakat sekarang dengan cara mlakukan sistm gerak jalan Surabaya Mojokerto. Masyarakat sekarang melakukan kegiatan tersebut sebagai lambang rasa nasionalisme mereka. Kegiatan gerak jalan ini biasanya dilakukan setiap sebulan sekali yang didalamnya adalah sekelompok anak muda yang memiliki fisik kuat supaya bisa berjalan sampai beberapa kilometer. Dalam gerak jalan tersebut juga terdapat yel-yel semangat nasionalisme yang dinyanyikan di tengah-tengah saat mereka berjalan tersebut. Mereka biasanya berseragam satu sama lain terlihat kompak.

Aktifitas gerak jalan yang akhirnya menjadi budaya warga menjadi suatu perwujudan rasa nasionalisme warga yang di tunjukan dengan rela berbondong-bondong merasakan perihya kaki yang berjalan begitu jauhnya. Para warga melakukan sistem seperti ini yaitu dengan tujuan untuk mengenang masa lalu yang perwujudan sikap yang seperti itu bisa dibilang sikap nasionalisme yang tinggi. Walaupun kenyataannya sikap seperti ini bisa dibilang bukan suatu yang luar biasa. Masih ada banyak sikap yang lebih memerankan rasa cinta tanah air yang perlu di wujudkan.

Menyadari akan halnya jiwa nasioanlisme menuntun kita akan pentingnya sejarah. Menyadari tempatnya sebagai anak zamannya sejarawanpun tidak pula mengharuskan dirinya untuk berdialog dengan para sejarawan dan pemikir sejarawan sebelumnya dan sezamannya. Ia harus sadar juga bahwa meskipun perhatiannya sebagai sejarawan profesional hanya terfokus pada dinamika lokal dalam rentangan waktu yang terbatas sekalipun namun tanpa pengetahuan akan renungan kesejarahan maka karya yang dihasilkan pun akan terbelenggu dalam rentetan peristiwa kelokalan saja tanpa makna. Karena itulah  pula meskipun ia telah memastikan dirinya bahwa ia hanya ingin berusaha melakukan rekonstruksi tentang sejarah yang terjadi dimasa laalu saja, namun sekali-kali merasa perlu menjenguk pemikiran sejarah yang bersifat spekulatif, yang seakan-akan meramal masa depan. Bahkan untuk mengikuti gaya berfikir pemikiran spekulatif itu barang kali, tetapi ia bisa menjadikannya sebagai bagian dari latihan intelektual untuk membaca yang tidak begitu saja bisa terbaca, yang kemungkinan arah dinamika sosial.

Hal seperti itulah yang jawaban dari mengapa masyarakat Surabaya perlu adanya jiwa nasionalisme yang sejak dini harus sudah ada. Apakah tidak begitu tega jika semua masyarakat kota Surabaya mengabaikan peristiwa-peristiwa seperti contoh diatas yaitu peristiwa 10 November, atau malah bahkan mereka pura-pura tidak tahu. Sungguh sangat tidak etis jika semua fikiran manusia seperti itu. Apa yang akan terjadi kepada negara ini jika semua warganya tidak memiliki jiwa nasionalisme? Akankah akan menjadi sebuah negeri yang antak berantah seperti yang diucapkan oleh Justi Beiber kala itu. Kala dimana dia menyebut Indonesia sebagai negeri yang antak berantah sungguh sangat keji perkataan seperti itu. Namun itu harus dijadikan sebagai kritikan untuk kita supaya bisa lebih mencintai negeri ini dengan segenap jiwa dan raga kita. Cinta kepada negeri ini bisa diwujudkan dengan berbagai suatu perilaku, tidak hanya dalam hari-hari atau tanggal dimana terjadi suatu peristiwa, tetapi bisa dilakukan setiap hari dalam kehidupan kita dengan bersikap baik keapada sesama.

Suatu saat cita-cita bangsa Indonesia yang merupakan suatu filsafat dari berbagai pandangan politikus akan bisa terarah dan tercapai. Banyak sekali pihak yang sangat diuntungkan para pahlawan yang sudah mendahului kita bisa tersenyum melihat kita. Bagi kita sendiri dampak yang kita terima akan merasa aman menjalani kehidupan sehari-hari, terutama bagi warga kota Surabaya. Kita akan merasa bangga tehadap negeri kita yang tecinta ini. Indonesia juga akan semakin harum dimata negeri lain. Indonesia tidak akan lagi diinjak-injak harga dirinya hanya karena masyarakatnya yang kurang punya rasa solidaritas. Indonesia akan menjadi bangsa yang satu seperti yang tercantum dalam tujuan bangsa Indonesia yang tercantum dalam pembukaan UUD 1945.

Dengan sikap nasionalisme yang ditunjukan oleh rakyat untuk negara bisa menyadarkan pemerintah agar dalam melaksanakan tugasnya tidak sewenang-wenang seenaknya sendiri. Tidak lagi terjadi korupsi, tidak lagi adanya nepotisme yang di lakukan oleh para pemerintah. Harapan seperti ini yang diimpi-impikan oleh para rakyat dalam mewujudkan sikap nasionalime. Namun semua itu butuh proses yang panjang. Kesadaran nasionalisme yang seharusnya tidak hanya untuk warga kota Surabaya saja, tetapi harus menjurus ke seluruh kalangan pelosok negeri Indonesia dari sabang sampai merauke. Tidak hanya untuk kalangan bawah, tetapi juga untuk kalangan atas seperti pemerintah-pemerintah dan seluruh elemen pendiri dan penegak bangsa Indonesia.

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

PENUTUP

            Demikian makalah ini penulis buat, penulis sampaikan terima kasih. Berdasarkan uraian yang telah penulis jelaskan diatas maka dapat di ambil kesimpulan dan saran yang penulis susun dibawah ini.

 

  1. Simpulan

Penghormatan kepada pahlawan kita dapat dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya adalah dengan menumbuhkan sikap nasionalisme, sikap nasionalisme itupun dapat diwujudkan dengan berbagai cara. Ada beberapa kalangan penduduk yang selalu mewujudkan sikap nasionalisme mereka ditanggal-tanggal tertentu. Misalnya saja masyarakat kota Surabaya yang meriahkan tanggal 10 November atau yang biasa disebut dengan hari pahlawan. Perlunya masyarakat kota Surabaya dalam mewujudkan sikap nasionalisme mereka karena kota Surabaya merupakan salah satu kota bersejarah dalam perkembangan bangsa Indonesia, yang mana pada zaman itu masyarakat kota Surabaya sangat menghormati makna bendera merah putih ketika Belanda mau merobek bendera itu. Masyarakat pada saat itu tidak rela jika harkat dan martabat Indonesia diinjak-injak oleh bangsa lain. Jadi sewajarnya kita sebagai penerus generasi bangsa perlu mempunyai rasa nasionalisme yang harus ditanamkan sejak dini.

 

  1. Saran

Saran dari penulis mengenai judul dan tema yang penulis ambil untuk makalah ini yaitu sebaiknya sikap dan rasa nasionalisme ada dan tumbuh serta diwujudkan oleh seluruh kalangan masyarakat Indonesia, khususnya warga kota Surabaya, hal ini dikarenakan karena dengan adanya sikap nasionalisme secara tidak langsung kita sudah menjaga dan melindungi bangsa Indonesia dari berbagai ancaman dari bangsa lain yang akan menghancurkan bangsa kita, dengan sikap nasionalisme kita juga sudah menghormati pahlawan-pahlawan Indonesia yang telah gugur mendahului kita.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Sudiyo. Pergerakan nasional mencapai dan mempertahankan kemerdekaan. Jakarta: PT Asdi Mahasatya, 2004

Kartodirdjo, Sartono. Sejak indische sampai Indonesia. Penerbit buku kompas. Jakarta: 2005

 

Aside
0

Moralitas, Makna Sosial dan Retorika : Konteks

Sosial dari Penalaran Moral

 

RANGKUMAN

  1. Latar Belakang Rangkuman Materi

Pada umumnya kita hanya sewaktu-waktu saja merasakan kebutuhan dan upaya aktual untuk mengambil keputusan mengenai tindakan dan keputusan moral yang praktis. Akan tetapi dalam kehidupan sehari-hari kita selalu terlibat dengan mempertimbangkan tingkah laku orang lain, mengenakan sangsi terhadap sesama kita dan rekan sepergaulan, serta memberikan pula berbagai respons terhadap aneka pristiwa kemasyarakatan dengan cara menghargainya ataupun mencelanya. Kita berperilaku sebagai moralis, sebagai pemikir (filusuf) sosial, dan sebagai pembela moral serta sebagai ahli teori kemasyarakatan. Dalam melakukan semua itu, kita masing-masing sebagai individu, memperlihatkan suatu keyakinan akan apa yang merupakan penentu perilaku yang diharapkan, baik pada diri kita maupun pada orang lain. Keyakinan seperti itu  mencerminkan teori yang kita anut dalam rangka memelihara suatu tatanan sosial, membentuk hubungan antar personal dan sekaligus juga menggariskan konsekuensi dari pelanggaran moral yang dapat menimpa individu maupun kelompok.

Pendekatan Kognitif-Developmental dianggap lebih peduli terhadap proses individual menurut pendekatan ini peristiwa sosial dan pengalaman sosial dianggap sebagai katalisator untuk mendorong pemikiran seorang individu. Secara alternatif dapat dikatakan bahwa pristiwa sosial itu merupakan manifestasi dari penalaran individu yang tertuang dalam tindakan.

Pembagian arena pangkal serta pengoperasionalan permasalahan pemakanaan moral itu menjadi tiga permasalahan, yakni sistem pemakanaan sosiokultural,sistem pemaknaan interpersonal dan intera personal,dengan pemaknaan sistem sosiokultural, dapat dirujuk kepada suatu perangkat kepercayaan dan penjelasan dapat dimiliki individumelalui pengalaman budayanya

Meneliti ide Retorika itu dibagi dalam tiga cara, yaitu pertama, dalam bidang penalaran moral terjadi pembauran antara fakta nilai secara tidak terelakan lagi. Kedua, setiap kesimpulan moral atau perbuatan penalaran moral, betapapun bersifat pribadi, mempunyai nilai didaktis dan komunikatif. Ketiga, berbagai pengetahua serta teori yang dijumpai dalam khazanah kebudayaan, yang berfungsi sebagai sumber penalaran individu dan pertimbangan mengenai masalah moral, sosial, politik, yang tidak pernah bersifat netral, seperti halnya dengan penalaran individu, maka ortodoksi kultural dari masyarakat umum pun membaur fakta dengan nilai.

  1. a.      Arena Kritik

Teori Kohlberg mengenai perkembangan moral terutama memusatkan perhatiannya pada ontogenesis dari penalaran individual menganai keadilan. Ada tiga pokok utama yang menjadi penolakan sosial.

  1. Metode penelitiannya sendiri merupakan suatu situasi sosial
  2. Seluruh kegiatan itu secara kultural bersifat parduga atau bias
  3. Metode dan teori tersebut tidak memperhatikan karya psikologi sosial mengenai peranan interakasi dalam kelompok kecil serta perbincangan mengenai makna dan peranan bahasa serta berbagai bentuk ekspresi.

Adapun penolakan dari kritik-kritik sosial itu menyangkut peranan dari faktor-faktor sosial serta faktor-faktor budaya dalam merumuskan apa yang sebenarnya yang dimaksud dengan respon yang memadai menurut ukuran moral itu.Penolakan pertama ialah penalaran yang pelakasanaannya ditentukan secara rasional. Penolakan yang bernada positivistik adapun yang merupakan landasan dari ktirik seperti ini adalah proses berpikir yang berlangsung dalam batin. Kelompok penolakan yang kedua berpandanagn bahwa model tersebut mengandung praduga bias kultural. Kritik ini pertama-tama bersifat antropologis. Ciri kedua dari kritik yang mengandung bias budaya berbau politik. Penolakan terhadap suatu teori moralitas yang hanya mencerminkan keadilan, membatasi hasrat orang yang ingin melihat persoalan  moralitas dalam perspektif budaya dan politik. Bentuk moralitas yang pertama yaitu asli mendasarkan diri pada keadilan yang diartikan sebagi hak dan kewajiban. Bentuk moralitas yang kedua yaitu tentang hubungan dan tanggungjawab bersama.

Perbedaan antar jenis dalam gaya penalaran moral merupakan suatu alasan untuk lebih memperhatikan perbedaan-perbedaan antar subkultur mengenai makna-makna tertentu yang diberikan dan dimanfaatkan. Perbedaan mendasar antara pendekatan perkembangan individual dengan pendekatan sosial. Bentuk penalaran sosial dan khususnya penalaran moral melayani kepentingan fungsi sosiologi serta fungsi sosial antar pribadi. Perbedaannya terletak pada penjelasaan, asal mula, dan penentu atau determinan dari kognisi moral itu.

  1. b.      Berbagai Model Makna dan Retorika

Sistem makna mengandung berbagai teori mengenai hakikat dan fungsi moralitas, serta peranannya dalam sistem sosial maupun kehidupan individual. Sistem makna adalah konteks simbol yang memungkinkan lahirnya prilaku yang ekspresif, tindakan komunikatif dan penafsiran perilaku orang lain. Sistem makna mengandung berbagai teori mengenai hakikat dan fungsi moralitas, serta peranannya dalam sistem sosial maupun kehidupan individual. Sistem makna itu mencerminkan pula oenjelasan mengenai tatanan budaya, dan bahkan juga tatanan alam semesta (kosmologis).

Berger dan Luckmann (1967) menunjukkan beberapa lembaga-lembaga sosial serta cara-cara orang bertindak secara normatif terhadap sesamanya itu dimantapkan (dilegitimasi) dan dijelaskan oleh teori-teori yang dinyatakan sebagai pengetahuan umum. Sistem makna sosial dapat dipandang sebagai perbendarharaan makna yang memungkinkan orang memberikan penjelasan mengenai dunia sosial dan dunia fisik. Adapun yang terutama dituntut oleh perbendaharaan makna ini adalah mereka yang dapat diterima menurut ukuran budayanya dalam lingkungan individual mereka.

Ada tiga wilayah asal mula serta cara beroperasinya sistem makna yaitu, bersifat sosiokultural, interpersonal dan intrapersonal. Ada beberapa definisi mengenai retorika dan teori sosial yang ditemukan dalam suatu wawancara mengenai pertimbangan moral yang baku. Unsur pertama dari definisi mengenai retorika ialah pembauran antara fakta dan nilai yang tidak terelakan lagi itu mengakibatkan sebagian besar pernyataan mengenai dunia sosial menjadi pernyataan asertoris (berlakunya predikat pada subjek yang bersangkutan hanya dipandang sebagai kenyataan belaka). Unsur kedua adalah komunikasi. Perumusan alasan-alasan moral yang bersangkutan dengan pertimbangan moral, ataupun preskripsi sosial dan politik jarang sekali merupakan skedar ungkapan semata-mata yang bersifat pribadi. Hal ini terkadang komunikatif dapat dirasakan bersama. Kita terlibat dalam persuasi dengan pihak lain. Untuk melakukan hal ini kita harus memiliki seperangkat kode komunikasi dan setidak-tidaknya suatu rumpun teori yang dianut bersama, walaupun kita tidak sepenuhnya setuju dengan kebenaran teori tersebut.

Ada dua dimensi terpisah mengenai model makna dan retorika, yakni pertama berkenaan dengan variasi dari sistem makna yang tercakup dalam retorika serta sistem makna yang dijadikan pegangan suatu teori sistem makna yang terdapat dalam suatu budaya tertentu.kedua, berkenaan dengan cara yang dapat digunakan retorika atau teori yang manapun dalam berbagai tahapan kompleksitas.

  1. c.       Hubungan Sosiokultural dan Hubungan Antarpribadi

Pertautan makna antara hubungan sosiokultural dan hubungan antarpribadi dapat diciptakan dengan menggunakan konsep retorika. Sistem pemaknaan sosiokultural mengajukan suatu rentangan kemungkinan teori, penjelasan, posisi retorika dan bahasa yang mungkin digunakan. Keefektifan retorika dari setiap bentuk teori, penjelasan atau bahasa yang digunakan dalam suatu komunikasi itu tergantung dari seberapa besar kemampuan  saling  memahami  antara pihak komunikan dan komunikator. Ketika  Individu yang bersangkutan dapat mengenali berbagai teori dan penjelasan yang beraneka, maka setidaknya individu tersebut dapat menunjukkan kemampuannya dalam kehidupan sehari-hari. Tetapi karakteristik sistem makna pribadi yang dianut oleh seorang invididu akan menyederhanakan proses komunikasi itu. Pertama, tahapan kompleksitas seorang individu akan menyederhanakan penafsiran makna sosiokulturalnya. Kedua, pengalaman pribadi seorang individu akan menyebabkan yang bersangkutan memberikan bobot yang berbeda pada berbagai teori and retorika yang beraneka. Contohnya adalah ketika diskusi yang berlangsung antara orang dewasa dengan anak-anak, salah satu hal yang berbeda itu adalah ketika orang dewasa berupaya untuk memintakan perhatian anak mengenai rasionalitas dan kehormatan.

  1. d.      Interpersonal dan Intrapersonal

 Eksperimentator misalnya menggelar suatu perundingan yang didasarkan pada suatu pembahasan rasional serta pengambilan keputusannya. Ia menggelar konsep tentang jalan “terbaik” yang diangkat anak-anak dengan cara beraneka. Bagi Norman “terbaik” berarti bagian yang sama. Bagi Bonnie “terbaik” berarti mengandung arti penampilan, dan berkali-kali secara konsisten mengacu pada kriteria yang ia artikan sebagai sempurna dan berharga.

Breakwell beranggapan bahwa ada peranan lain dari retorika bahasa itu, yaitu untuk menentukan dan memelihara identitas kelompok. Seorang individu mendapatkan seperangkat istilah pokok berkenaaan dengan ejekan dan penghargaan yang dipelajari dengan lingkungan kebudayaannya melalui pengalaman dalam situasi antar pribadi. ini dapat digunakan untuk memantapkan keanggotaannya dalam kelompok yang bersangkutan serta untuk menunjukan identitasnya terhadap rekan-rekannya yang langsung dalam kelompok tersebut. Dalam kutipan diatas Norman menunjukan status Dennis sebagai anak masih kecil, oleh karena itu jelas ia merupakan seorang anggota kelompok itu juga, walaupun ia saat itu tidak hadir. Penguasaan bahasa itu memungkinkan juga individu yang bersangkutan untuk mengundurkan diri dengan maksud untuk memperlihatkan harga diri serta keabsahannya (legitimisasinya) sebagai pribadi, baik secara umum maupun dalam berbagai konteks.

Ada dua cara hubungan antara interpersonal serta intrapersonal. Ada interaksi yang konstan antara individu dengan pemaknaan makna secara sosial, antara organisasi individu dengan penjabaran makna dan kerangka kerja serta negosiasi dari kelompok dan penafsiran makna kelompok dari individu tersebut.

Habermes (1979) telah mengajukan suatu model hubungan antara interpersonal dan intrapersonal, yang memusatkan perkembangan kemampuan dasar (kompetensi) individu dalam hubungannya dengan pengalaman sosial. Habermes beranggapan bahwa tahapan penalaran moral menderinkan perubahan dalam alam simbolik dan dalam tingkatan komunikatif.

  1. e.       Sosiokultural dan Interpersonal

Suatu kelompok dibatasi oleh karakteristik intrapersonal, pembatasan koginitif, dari para anggotanya. Tetapi setiap kelompok itu menurunkan perangkat makna yang telah diperbincangkan diantara anggota-anggotanya secara interpersonal. Seperti yang tersingkap dalam diskusi mengenai dilema,oral dan  masalah moral dalam situasi masyarakat sekolah oleh Higgins, Power dan Kohlberg dan mengenai Kibbutzim oleh Reimer dan Power (1980) jelaslah bahwa tahapan umum penalaran moral dari anggota kelompok sebagai individu mempengaruhi kesepakatan dari yang diperbincangkan itu. Ini merupakan contoh kendala intrapersonal yang berlangsung dalam kelompok.

Makna sosiokultural menentukan suatu jumlah tertentu yang mungkin digunakan bagi pemaknaan interpersonal. Namun bukan semata-mata satu-satunya cara dari proses itu. Kelompok-kelompok yang berkuasa atau berpengaruh, tidaklah biasa menurunkan retorika, penjelasan atau definisi yang baru, yang mungkin termasuk kedalam sistem makna kultural yang lebih luas. sepanjang dekade terakhir telah dilaksanakan pembahasan interpersonal yang berkenaan dengan permasalahan intensif dan persoalan seksisme. Sebagian besar pembahasan tersebut dilaksakan dalam bentuk menggugah kesadaran kelompok. Perubahan tersebut merupakan bagian dari perubahan sosial.

 

 

 

PEMBAHASAN

 

            Sebagai individu kita memberikan komentar mengenai perilaku kita maupun orang lain dan sebagai konsekuensinya dari komentar itu kita melakukan berbagai perbuatan yang disukai maupun kurang disukai. Sebagai contoh ketika seorang teman sedang berbuat salah kita tidak mungkin menghakimi secarea langsung. Sebagai teman yang baik sebaiknya memberikan masukan-masukan yang baik agar teman kita tersebut tidak melakukan perbuatan yang tidak baik lagi. Konsekuensi yang mungkin timbul dari pemberian saran tersebut kemungkinan ada yang menghargai saran tersebut atau malah mencemooh saran tersebut. Apabila saran kita tidak dihargai atau dicemooh tidak boleh berkecil hati, kita dapat menggunkan bahasa yang lebih baik lagi dan lebih bisa untuk dipahami. Dengan begitu kita mendapatkan konsekuensi yang positif atau apa yang kita lakukan tersebut dapat diterima dan disukai oleh orang lain.

            Pendekatan Kognitif-Developmental dianggap lebih peduli terhadap proses individu, artinya peristiwa sosial dan pengalaman sosial dianggap sebagai katalisator untuk mendorong pemikiran seorang individu dan peristiwa  sosial tersebut merupakan manifestasi dari penalaran individu yang tertuang dalam tindakan. Dengan kata lain dapat kita simpulkan bahwa dari hal-hal baru yang kita jumpai serta pengalaman yang kita alami dapat diambil sebuah hikmah atau pelajaran dimana didalamnya terdapat dimana didalamnya terdapat sebuah perubahan yang disebut perubahan sosial. Ketika seorang yang sedang menghadapi suatu masalah, secara tidak langsung memaksa seorang tersebut untuk mencari jalan dalam penyelesaian masalah. Ada sebuah konsep yang mengatakan bahwa “aku berfikir, maka aku ada” jadi seseorang itu dituntut untuk berfikir dalam kondisi apapun. Tetapi dalam penerapannya seorang tersebut tidak hanya cukup untuk berfikir saja, tetapi juga harus bisa menerapkan apa yang difikirkannya kedalam tindakan.

Jika ditinjau dari inti sebelumnya mengenai konsep moral yang dikemukakan oleh Kohlberg mengenai dilema moral adalah keadilan, pemahaman akan hak, kewajiban, kelayakan dan peran. Urutan dari tahapan-tahapan perkembangan moral mencerminkan perubahan dan pemahaman yang lebih meningkat dalam hubungan individu dengan orang lain, individu dengan kelompoknya, individu dengan pergaulan hidupnya dan akhirnya dengan masyarakat luas.

            Adapun penolakan dari kritik-kritik sosial menyangkut masalah peranan dari faktor-faktor sosial yang berupa respons yang memadai menurut ukuran moral itu. Ada tiga bentuk penolakan, yakni penolakan yang pelaksanaannya ditentukan secara situasional, apabila dalam suatu masyarakat terdapat berbagai macam kebudayaan maka kita harus menyesuaikan kondisi kebudayaan yang ada didalam masyarakat tersebut. Sehingga keberadaan kita dapat diterima dalam masyakat tersebut. Dengan begitu maka dapat meminimalisir terjadinya konflik ditengah masyarakat.

Kritikan adalah sebuah proses yang berlangsung dalam batin dan bertolak belakang dengan kejadian sebenarnya. Dengan kata lain seseorang dapat memberikan kesaksian yang bersifat palsu. Dan mungkin saja apa yang ada didalam pemikirannya tidak sesuai dengan realitas sosialnya. Dengan kata lain landasan dari kritikan ini adalah proses pemikiran yang berlangsung dalam “batin” tidak relevan dengan apa yang berlangsung secara nyata dalam situasi sosial. Artinya seseorang dapat memberikan kesaksian yang mungkin dapat berupa kepalsuan dari suatu kenyataan dan mungkin saja apa yang ada didalam pemikiran nya tidak sesuai dengan apa yang ia tuturkan dalam realitas nyata sosialnya.

Penolakan yang dilakukan secara langsung dapat diterapkan dengan cara menampilkan dirinya dalam peran sosialnya yaitu ditengah lingkungan masyarakat dimana ia berada. Hal ini merupakan sebuah tuntutan sosial. Dimana seseorang jika ingin dianggap ada maka seseorang harus melakukan peran sosialnya dengan baik. Hal ini dikarenakan peran sosial setiap orang itu sangat berpengaruh dalam mempertahankan status sosialnya didalam lingkungan masyarakat.

Ada dua unsur Retorika (jalan pikiran), unsur pertama dari definisi mengenai retorika ialah pembauran antara fakta dan nilai yang tidak terelakan lagi. Dapat diartikan bahwa semakin banyak kebudayaan itu bersifat beranekaragam, pernytaan tersebut akan makin bersifat menyeluruh. Apa bila banyak ditemukan teori yang menyeluruh bersifat bertentangan, maka akan makin dirasakan perlunya memberikan kebenaran tentang sudut pandang kebenaran yang dianut seseorang.

Unsur kedua adalah komunikasi. Keterampilan bahasa dapat digunakan untuk menjalin suatu komunikasi antara individu dengan individu, dengan kelompok bahkan mungkin dengan masyarakat luas. Mengajak untuk bertindak melalui perilaku sehari-hari sebagai teladan orang yang selalu berbuat dan bertindak secara rasional. Sikap dan perilaku seseorang dalam menjunjung tinggi pikiran posistif itu merupakan pedoman kita bersama dan kita sama-sama percaya hal tersebut akan sangat bermanfaat bagi masyarakat luas dan sebagainya.

Sebagai contoh, Jamroni dan Hanif berasal dari daerah yang berbeda. Dimana Jamroni berasal dari Surabaya dan Hanif berasal dari Solo. Jamroni cenrung menggunakan tata bahasa yang cenderung lebih kasar. Sehingga Jamroni sering di tegur oleh dosennya.  Berbeda dengan Hanif yang selalu dipuji oleh dosen karena tutur bahasanya yang baik. Maka Jamroni mempunyai inisiatif untuk meniru sikap dan prilaku Hanif dalam bertutur kata. Karena Jamroni beranggapan hal itu akan mempunyai banyak manfaat bagi dirinya dan dapat merubah kebiasaan buruknya.

 

 

 

 

 

 

BAB III

KESIMPULAN

Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa moralitas (dari cara, karakter, perilaku yang tepat)  adalah perilaku yang membedakan niat, keputusan, dan tindakan antara yang baik dan buruk. Kode moral merupakan sistem moralitas (misalnya, sesuai dengan filsafat tertentu, agama, budaya, dan lain-lain) dan moral adalah setiap praktek satu atau mengajar dalam kode moral.

Penalaran moral serta perilaku dalam mempertimbangkan moral yang dilakukan seorang individu tergantung dari teori sosial yang secara langsung dianutnya dan merupakan suatu perangkat asumsi dan penjelasan  mengenai cara kerja sistem sosialnya serta hubungan individual dalam sistem sosial tersebut. Sebagian besar penalaran  tentang masalah-masalah moral, sosial dan politik bersifat retorik, artinya itu semua sebenarnya lebih merupakan suatu tindakan komunikasi persuasif, yang dinyatakan sebagai suatu preskripsi yang dijabrakan dari teori sosial yang secara implisit dianut individu yang bersangkutan.

Retorika yang berkaitan dengan bab ini adalah terbentuk melalui penyelesaian dilema hipotesis merupakan pula pembahasan dasar dari situasi nyata dan biasa, pemikiran yang biasa dari individu-individu, mengenai kehidupan pribadi mereka, mengenai hubungan mereka dengan orang lain yang penting dan dengan institusi masyarakat. Penjelasan dan retorika ini mudah didapat oleh individu yang bersangkutan melalui pengalaman budaya dan pengalaman antarpribadi, biasanya orang yang tidak berfikir dan tidak berteori dalam keadaan dan menyendiri.

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Blatt, M., dan Kohlberg, L. Effects of classroom moral discussion upon children’s level of moral judgement. Journal of Moral Education, 1975, 4, 129-162.

Harre, R. Social being, Oxford: Brasil Blackwell, 1979.

Kurtines, William M., dan Gerwitz, Jacob. L. Moralitas, perilaku moral, dan perkembangan moral. Jakarta: UI Press, 1992.

Aside
0

Globalisasi adalah keterkaitan dan ketergantungan antar bangsa dan antar manusia di seluruh dunia melalui perdagangan, investasi, perjalanan, budaya populer, dan bentuk-bentuk interaksi yang lain sehingga batas-batas suatu negara menjadi semakin sempit.

Globalisasi adalah suatu proses di mana antar individu, antar kelompok, dan antar negara saling berinteraksi, bergantung, terkait, dan memengaruhi satu sama lain yang melintasi batas negara

Dalam banyak hal, globalisasi mempunyai banyak karakteristik yang sama dengan internasionalisasi sehingga kedua istilah ini sering dipertukarkan. Sebagian pihak sering menggunakan istilah globalisasi yang dikaitkan dengan berkurangnya peran negara atau batas-batas negara.